Sunday, July 16, 2017

,

Cara Menghilangkan Rasa Pahit pada Rebung


Akhir-akhir ini saya lebih sering menghabiskan waktu belajar banyak hal dari Ayah saya. Beliau mengurus kebun dari mulai membabat rumput, menanam tanaman buah dan sayur, memanen apa yang bisa dipanen dan hal-hal seru lainnya. Kadang suka heran, Ayah bisa paham banyak hal termasuk soal tanam menanam. Padahal beliau orang teknik.

Pada dasarnya, saya tipe orang yang lebih senang menyatu dengan alam ketimbang banyak menghabiskan waktu di mall atau sejenisnya. Jadi, saat Ayah rajin berkebun, saya selalu mengikutinya. Alhamdulillahnya hasil kebun kami cukup produktif. Dari mulai pisang, jantung pisang, daun singkong, cabai, singkong, sereh, jengkol, dan rebung tak luput dari jangkauan kami.

Sumber Gambar: necturajuice.com


Sebenarnya banyak pelajaran yang Ayah berikan dari hasil eksperimennya sendiri. Kenapa saya bilang eksperimen sendiri? karena memang Ayah menemukan cara mengatasi tentang ini dan itu tanpa mencari di Mbah Google.

Nah di postingan kali ini saya akan share tentang tips mengolah rebung. Tips kali ini lagi-lagi saya dapat dari Ayah saya. Rebung yang suka kita konsumsi biasanya dibagi menjadi dua, ada rebung yang ada sedikit sari manis dan ada pula rebung yang rasanya pahit. Rebung pahit biasanya didapat dari jenis bambu tali.

Sumber Gambar: jitunews.com

Kalau untuk rebung yang rasanya agak sedikit manis atau tawar, kita tak perlu susah payah dalam proses pengolahannya menjadi lauk pauk. Lalu bagaimana dengan rebung yang rasanya pahit? tenang, karena kita dapat mengatasinya dengan cara merendam rebung pahit tersebut ke dalam air yang telah dilarutkan oleh garam. Untuk waktu perendamannya bisa berkisar 2 jam, atau bisa kita sesuaikan sendiri. Mungkin cara yang kami lakukan sudah banyak dijelaskan di Google.

Setelah rebung tersebut hilang rasa pahitnya, saatnya kita mengkreasikan rebung menjadi kudapan yang lezat. Bagaimana? mudah bukan?

Rebung termasuk tanaman yang banyak digemari untuk dijadikan santapan. Bila bosan mengolahnya menjadi tumisan sebagai teman makan nasi, kita bisa mengkreasikan rebung menjadi lumpia atau keripik rebung. Untuk resepnya, bisa kita cari di Mbah Google.

(Tumis Rebung) Sumber Gambar: rewinnita.com
(Lumpia Rebung) Sumber Gambar: justtryandtaste.com

Untuk manfaat dari rebung itu sendiri sangatlah banyak, di antaranya :

1. Rebung banyak mengandung fikosterol yang dapat berguna untuk menurunkan kadar kolesterol jahat tanpa mengurangi kolesterol baik.

2. Terdapat serat di dalam rebung yang berkhasiat untuk menjaga usus dari resiko kanker usus. Selain itu, antioksidan yang ada dalam rebung sangat baik untuk melawan radikal bebas penyebab aneka
kanker.

3. Sebagai makanan yang bagus untuk diet.

4. Menjaga kesehatan jantung.

5. Membantu mengatasi gangguan pernapasan.

6. Mencegah diabetes

7. Menurunkan tekanan darah dan masih banyak lagi manfaat rebung lainnya.

Setelah tahu cara menghilangkan rasa pahit pada rebung dan paham manfaatnya, kalian lebih suka mengolah rebung menjadi apa?



34 comments:

  1. Kalo rebung ditumis aku kurang suka tapi kalo diolah jadi lumpia yang digoreng baru enak. hehehehe
    aku baru tau ternyata rebung byk manfaatnya ya. kayaknya banyak orang yg belum kenal rebung deh. nice post.

    okapinote.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang Mba, masih banyak jalan menuju roma, tumis gak suka bisa beralih ke lumpia atau kripik untuk mencicipi sajian dari rebung.

      Sebenarnya masih banyak lagi manfaat rebung, tapi yg diatas itulah yang paling sering saya dengar manfaatnya hehe..

      Delete
  2. Rebung memang sudah tidak asing lagi bagi Maya, cuma biasanya beli yang sudah di olah menjadi gulai dan cemilan seperti lumpia isi rebung
    kalau mengolah sendiri belum pernah hehe
    baru tahu juga kalau rebung ada yang pahit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga biasanya tinggal beli rebung di pasar. Baru-baru ini aja pengen nyobain rehung dari hasil panen sendiri.

      Iya, Ada Mba, rebung dari bambu tali biasanya pahit

      Delete
  3. O jadi rebung itu ada yang rasanya pait juga ya..
    sepanjang yang aku makan semua rebung rasanya sama ternyata udah di olah dulu.
    tapi hey, aku ga pernah makan lumpia rebung.
    Bahkan aku baru tahu ternyata rebung bisa digituin.
    Andai aku jago masak pastilah sudah kubuat :(

    Teh septi bikinin aku lumpia rebung dong nantui aku mampir kerumah teh septi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Irul, aku jg br tau pas kemarin ngolah rebung sendiri. Emang agak ribet sih kalo ngolah dr hasil panen sendiri, tp pas dimakan lbh nikmat krn hasil manen sendiri hehe

      Sebenernya sm aja ky masak lumpia biasa, cm bedanya isi rebung aja.

      Mampir aja dulu, lumpia mah gak sesulit mampir. (Bikin aja blm pernah haha)
      Main sini ajak teh Evrina, Okka dan kang Ali jg

      Delete
  4. Lumpia rebung itu enak banget. Duh jadi kangen balik ke Semarang karena lumpianya enak-enak semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lihat gambarnya udah lezat, kapan2 saya coba buat deh.

      Wah, hrs main ke Semarang jg nih buat nikmatin macem2 lumpia Semarang

      Delete
  5. sama mbak.. saya juga lebih suka menyatu dengan alam dari pada nge-mall hehhe..
    lumpianya bikin laper mata..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tooss Mba hehehe, jd anak alam kita ya

      Iya Mba, coba dibuat yuk😁

      Delete
  6. wah ini makanan kesukaan saya pas dikampung jadi ingettt emak.
    emang ya jago orang dulu bikin makanan yang khas n enakk nyammiii...

    salam kenal mbakyu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pulang mad jengukin emak, sekalian minta bikinin makanan enak dr rebung ini hehe..

      Salam kenal jg Mas Pai

      Delete
  7. iya bener air garam bantu banget buat menghilangkan pahit, untuk pare juga bis apake itu, aku penyuka sayur rebung, enak soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rebung diapain juga enak ya teh. Sama aku jg suka banget dgn rebung..

      Delete
  8. Kadang bingung mengolah rebung. Tapi suka makannya. Selalu request sayur rebung kalau ke rumah ibu. Hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya Mba, kalo aku sih biasanya buat tumis rebung, krn paling simple.
      Jadi kangen ibu ya Mba 😊

      Delete
  9. Senang banget sih bisa bercocok tanam. Aku tiap nanem mati.....
    Aku enggak suka rebung. Tapi suami suka banget, biasanya dimakan pake sambel petis gitu aja. Di pasar deket rumah untung-untungan tapi dapet rebungnya, jarang ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bambu gak pernah kami tanam. Tanaman ini peninggalan dari masa pemilik tanah terdahulu.

      Wah aku baru tahu Mba kalo rebung dimakan pake sambel pets aja. Kapan2 dicoba ah..

      Iya, kadang agal sulit nemuin rebung di pasar. Alhamdulillah punya serumpun bambu yg bs diambil rebungnya hehe

      Delete
  10. Selama ini yang aku tau dan pernah makan adalah rebung yang manis. ah ternyata ada yang pahit juga ya. Lama nih 2 jam direndam di air pakai garam hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru tahu pas coba ngolah sendiri Mba

      Iya hehe, sejam sampe 2 jaman lah direndam. Ditinggal sambil nyuci baju biar gak kerasa Mba hehe..

      Delete
  11. Baru tau saya kalo ternyata rebung juga rasanya mengikuti jenis. Waktu di kampung orang-orang suka masak rebung, saya gak ikut-ikutan, soalnya saya kurang suka rasanya. Ternyata manfaatnya banyak juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Mba, aku jg br tahu setelah ikut bantuin ngolahnya.

      Awalnya jg saya kurang suka, apalagi pas pernah Beli di supermarket kayak ada bau2nya gitu, bikin mual.

      Tp pas ngolah sendiri Alhamdulillah jd lbh suka

      Delete
  12. aku ga dikasih doyan rebung mba dulu pas masi ada almh mamah si belio suka masak rebung pdhl kaya manfaat y mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, gak semua orang suka rebung ternyata. Kaya aku dulu pun gak suka.

      Bener Mba, banyak manfaatnya ternyata si rebung 😊

      Delete
  13. Wah rebung bisa dijadiin keripik juga ternyata, aku blom pernah makan keripik rebung. Kalo rebung ditumis atau dibuat lumpia sih sering.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mba, trobosan terbaru. Tapi blm bnyk yg jual sih..

      Iya aku jg seringnya makan rebung yang ditumis aja Mba hehe

      Delete
  14. saya juga suka makan rebung, kadang cuma disiram air panas trus dibuat lalapan, hmm endess tapi kadang ada juga rebung yang baunya seperti pesing (bau pipis) hi hi hi, meski udah direndem air panas, tetep aja ga bisa ilang, mungkin pakai rendam air garam bisa kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, aku jg pas beli rebung di supermarket atau di pasar suka nemuin rebung bau pesing.

      Tp waktu coba olah sendiri ko gak ada bau2nya, apa mungkin sugesti juga, atau efek air garam yg ngilangin bau ya. Mungkin bisa dicoba direndam air garam dulu Mba

      Delete
  15. Aku biasanya takmasak dg cara oseng pedeus mb klo rebung mah
    Tp di pasar tradisional tempatku susah klo nyari yg seger
    Adanya uda diawetkan en dijual di supermarket

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia Mba, udah gak segar dan kadang suka bau gimana gitu.. kalo ngambil langsung dr kebon kan kita bisa langsung masak hehe

      Delete
  16. Manfaat rebung banyak juga ya mba, saya belum pernah masak rebung. Ga bisa mengolahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak Mba, cari yang gampang aja dgn cara ditumis. Krenyes2 rebungnya bikin nagih 😁

      Delete
  17. Waaaah, salah satu makanan yang saya kangenin. Baru sekali dan udah kecanduan, susah nyarinya. Hehehe. Tumis rebung pernah, lumpia yang belum. Katanya lumpia emang paling enak pake rebung ya, Mbak? Huehehe, baru denger kata orang doang. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga tetiba suka sama panganan dari rebung, tp setelah panen sendiri. Aku juga blm pernah sih makan lumpia rebung tp Kata temanku ueaanak banget hehehe..

      Delete

Silahkan tinggalkan jejak, Teman. Gunakan bahasa yang baik agar silahturahmi dan diskusi kita menyenangkan. Saya pun akan berkunjung balik ke Blog kalian. Tolong untuk tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima Kasih :-)