Tuesday, November 7, 2017

,

Lemong Instagramable, Makan Plus Eksis!



Lifestyle warga net gak bisa dipungkiri sedikit banyak terpengaruh oleh kecanggihan teknologi, terutama semakin canggihnya sebuah kamera maka semakin semangat pula setiap dari kita untuk mengabadikan setiap momen di dalam hidup. Salah satu momen yang tak kalah uniknya adalah ketika kita makan, maka kurang lebih akan muncul mindset untuk mencari tempat makan yang tentunya rasa makanan tersebut lezat ditambah dengan tempat yang unik atau instagramable.

Beberapa hari lalu, aku mengunjungi sebuah tempat makan di Bandarlampung. Gak kepikiran juga sih kenapa akhirnya pilih makan di sini, alasan klasiknya cari suasana baru hehe. Oke langsung saja, berangkat dari rumah dengan memesan kendaraan online. Karena masih tergolong baru mungkin ya, jadi si Babang drivernya agak bingung mencari tempat makan ini. Lemong ini tempatnya di dekat Poltabes Gotong Royong, Bandarlampung.

Akhirnya kami tiba di Lemong, mungkin sekitar 15-20 menitan lah kami sampai di sana. Dan kalian tahu? Tempatnya masih sepi banget dong, karena kami dateng juga kepagian. Niat banget ya? Hahaha. Sambil nunggu makanan yang kami pesan, aku keliling lokasi. Biasa, rasa kepo sejak awal datang ke tempat ini harus segera dituntaskan.

Kesan awal bagiku adalah unik, karena konsepnya barang-barang kuno dan sebagian berbau suasana laut. Dari sudut depan kalian sudah disajikan oleh pemandangan seperti papan seni bertuliskan “Lemong” beserta menu-menu laut yang tersedia di tempat ini. Selain itu kalian juga akan melihat semacam kayu yang berbentuk seperti perahu kecil, buat yang hobi eksis bisa langsung saja deh pasang badan buat ekspresikan gaya kekinian.



Gak hanya dua buah perahu yang kalian jumpai, di bagian depan pula kalian dapat menemukan dayung dan lucunya dipadu dengan sebuah sepeda ontel.



Oh iya, tempat makan ini kesannya memiliki dua lantai kalau diperhatikan lebih detail, tapi sayangnya di bagian lantai kedua tempat ini belum difungsikan. Mungkin karena masih baru juga kali ya, jadi sang pemilik belum terpikir bakal dibuat apa. Lagi pula memang gak ada tanda-tanda kehidupan di atas untuk dikunjungi oleh para penikmat kuliner. Maklum, akunya saja yang terlalu penasaran. Hehe.



Setelah puas berfoto di depan, kalian bisa masuk ke dalam secara perlahan. Kenapa aku bilang perlahan? Karena setiap sudutnya selalu menawarkan keunikan yang tentunya sayang bila tak diabadikan. Contohnya nih, ada semacam ruang tamu yang penuh dengan ornament-ornament jadul seperti kursi, lemari, telepon, lonceng, jam jadul dan masih banyak lagi.



Jika kalian masuk ke ruangan tengah, ada satu sudut tiang penyangga yang ditempeli perahu. Nah, ditengah-tengah daleman perahu itu diisi dengan berbagai alat musik kuno. Lagi dan lagi, kalian bisa eksis di sudut ini.



Buat kalian para pecinta motor-motor tua jangan sedih, karena di Lemong ini kalian akan terobati dengan melihat sekumpulan motor-motor jadul yang mungkin usianya ebih tua dari kalian. Boleh foto, tapi jangan khilaf, takutnya kebawa pulang hehe.



Cukup puas aku berkeliling di tempat ini, gak terasa akhirnya makanan yang kami pesan pun telah dihidangkan. Ehm, rasanya gak lengkap ya kalo mampir ke tempat makan tapi gak bahas soal rasanya. Untuk rasa menurut saya enak, apalagi dengan harga yang bisa dibilang cukup murah. Semoga kedepannya gak naik-naik lagi itu harga, hahaha!



Sambil menyelam minum air, sambil siap untuk menyantap makanan aku pun bertanya kepada pramusaji perihal tempat ini yang terlihat sepi. Kalau kata pramusajinya, Lemong biasanya ramai kalau menjelang malam, apalagi kalau malam minggu. Biasa jadi tongkrongan anak muda. Ah elah, anak muda macem apa aku ini yang bisa gak tau jadwal ramai-ramainya tempat seperti ini. Oke abaikan! Tapi malah bagus, bisa puas foto-foto kalau sepi seperti ini.

Nah! Buat kalian yang takut gak bisa eksis di medsos karena abis kuota, jangan khawatir karena tempat ini menyediakan wifi. Tanya saja sama pramusajinya kalau mau password-nya, nanti dibisikin sama mereka. Nah lho, jadi so sweet kan?




Duh, sampai lupa cerita kalau waktu itu kami memesan tiga paket berbeda. Yakni ada cumi saos padang, kepiting saos padang dan kepiting lada hitam. Untuk bumbu yang saos padang lumayan pedas, cocok banget nih buat kamu yang pecinta makanan pedas. Saking laper dan tergoda untuk cepat menyantap makanan, jadilah yang difoto sudah gak karuan lagi bentuknya. hehe.


Kepiting Lada Hitam

Kepiting Saos Padang

Cumi Saos Padang


Kalau ada di antara kalian yang ingin sekali mencoba makanan di tempat ini tapi males keluar atau istilah gaulnya mager, tenang kalian bisa pakai layanan pesan antar. Tentunya yang masih di wilayah Bandarlampung ya. Kalau harus nyebrang pulang, Abangnya belum siap dana buat mengkhitbah kamu. Nah kan gelonya keluar lagi haha!

Layanan Pesan Antar


Oke, mungkin cukup segini dulu review tempat makan kali ini. Eh iya, tulisan ini bukan karena sponsor lho. Murni karena aku lagi belajar melanjutkan semangat ngeblog yang hampir punah beberapa bulan. Duh jadi malu sama blog sendiri, maafkan aku karena aku gak setia. (makin error)

Hayo siapa yang udah pernah ke tempat ini? Atau mungkin sejenis tempat ini, boleh langsung share pengalaman kalian di kolom komen. :-)

32 comments:

  1. Hohoho jadul ya suasananya. Terimakasih infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jadul, tp cukup menarik buat jd background foto. Terima kasih kembali:)

      Delete
  2. Aihhh... lezat kali yea... bikin ngiler mbk...🀀🀀🀀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang cukup lezat Mba makanannya πŸ™‚

      Delete
  3. Suka dengan konsepnya yang serba jadul...

    ReplyDelete
  4. Suasana meskipun terlihat jaman dulu, tapi ini menarik, membuat para pengunjung bisa mengabadikan selain cuma makan di tempat ini..

    Dan harganya juga sudah cukup jelas ya, Teh, udah dapet minum plus nasi, pokoknya tinggal makan aja..

    Aku mah penasaran pengen crab.. Di makan di musim ujan sepertinya enak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener kang, jadulnya itu yg bikin beda. Crabnya muantab, apalagi dimakan pake nasi hangat πŸ‘πŸ˜

      Delete
    2. Beuh, jadi pengen lagi ini crab..
      Betul tuh, kalau di makan sama nas hangat memang enak, apalagi dimakan disaat hujan seperti akhir2 ini. Jogja juga sering hujan..
      Ini komen, baru aja reda..he

      Delete
    3. Nah pas tuh, meski kemarin udah reda pasti bakal turun ujan lagi. Asik dah yg puas eksplor jogja mah he..

      Delete
  5. Penasaran sama rasa lemong nih mba tfs ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan berkunjung Mba kl ke Lampung 😊

      Delete
  6. setelah membaca ulasan makan lalu aku bertanya alamat lengkapnya dimana dan kalau mau ke sana gimana.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alamatnya di Jl. Panjaitan, depan SD Penabur, deket Poltabes gotong royong. Kalo mau ke sini selama masih di Bandarlampung bisa pake angkot atau bisa pake kendaraan online Kang

      Delete
  7. wiih mupeng yang saos padang euuyy :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah nih Mba, mampir ke sinj kalo ke Lampung 😁

      Delete
  8. Kayaknya mbak Icha harus balik lagi deh buat nyobain berfoto di lantai atas. Lucuuukk soalnya. Hohoho πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah foto ko di lantai atas, tp kuurangkan niat buat upload karena memang lantai atas blm layak buat jd tempat selfi hehe😁

      Delete
  9. Ngiler sama kepitiiiing.
    Suamiku liat ini kayanya bakalan pesen semua mbak, dia pecinta kuliner laut garis keras soalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suaminya Mba harus lihat memang Mba, biar bisa mampir ke tempat makan kaya gini juga 😁

      Delete
  10. Wah moga semangat selalu yaaa
    Lucu yaa namanya. Free wifi penting nih buat update ��
    Kepiting duh mauuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Robb.. Mba Ucig jg semoga selalu semangaat...

      Iya, yg aku tanya pertama adalah pass wifi-nya πŸ˜‚

      Delete
  11. makan plus eksis gak berhenti-henti
    sampai ketiduran juga masih tetap eksis terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo tidur gak mungkin bs eksis hehe 😁

      Delete
  12. Aihhh tempatnya keren banget... <3 gaya-gaya jadul gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneer Mba, pasti yg suka foto betah lama2 di sini πŸ˜…

      Delete
  13. wah jauh banget mesti ke bandarlampung ya kak, tapi btw kalau kesampaian kesana aku mau mampir ah.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan mampir Kak, eh aku hrs panggil Kak atau dek nih? Hehe

      Delete
  14. Sepeda ontelnya keren mba. jadi pengen mampir juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, antik. Takut hilap dibawa pulang juga hehe... silahkan mampir

      Delete
  15. wahhh sayang banget ak di daerah kotabuminya... agaj jauh dikit mau kesininya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya, Kota bumi mah lumayan jauh tuh... kalo main ke Balam aja mampirnya Kang

      Delete

Silahkan tinggalkan jejak, Teman. Gunakan bahasa yang baik agar silahturahmi dan diskusi kita menyenangkan. Saya pun akan berkunjung balik ke Blog kalian. Tolong untuk tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima Kasih :-)