Navigasi

Thursday, January 24, 2019

Persaudaraan Itu Satu Tubuh, Sakit Satu Sakit Semua


Sebulan lebih gak nengok dan curhat-curhat cantik di blog. Kangen? Tentu, karena menulis di blog ini seperti kopi sekaligus obat yakni candu dan bikin sehat. Bukan karena mau pensiun jadi seorang Blogger, ini lebih ke mood yang kacau berantakan karena sesuatu hal. Jadi ceritanya Mama sakit dan ternyata butuh penanganan serius. Beliau kena batu ginjal di kedua ginjalnya, batunya udah besar-besar jadi gak mungkin cuma mengandalkan obat atau lasser. Belum lagi ternyata ginjal kirinya udah mengecil atau mengkerut. Kata Dokter bisa karena bawaan lahir, tapi bisa juga karena kelamaan gak ditangani. Brigidik dan tetiba langsung kosong pikiran, kok bisa ya sampe segitu parahnya Mama gak ngeluh sakit?

“Ini mah harus dioprasi segera, gak ada jalan lain. Tapi ya balik lagi ke Ibu, terserah mau dioprasi atau engga. Maju kena dan mundur pun kena. Kalo mundur tinggal itung waktu aja si racun sampe ke paru-paru, jantung dan otak. Kalo udah ketiganya kena pahit-pahitnya bisa gak selamat. Kalo maju kita gak tahu mungkin aja ginjal Ibu masih bisa diselamatkan, minimal yang sebelah kanan, karena manusia masih bisa hidup dengan satu ginjal.” Saran Dokter Abdullah.

“Tapi saya takut Dok, gak ada pikiran juga bakal dioprasi besar gini.” Jawab Mama dengan nada lesu.

“Bu, maju aja. Toh kalo sampe Ibu operasi pun itu udah tertulis semua takdir Ibu di Lauhul Mahfuz jalannya seperti itu, selama masih bisa diusahakan kenapa engga dikejar? Kalo soal mati mah Bu, gak usah Ibu, saya yang dokter aja bisa duluan dipanggil. Mati kan gak harus nunggu sakit dan tua.”

Deg! Saat itu juga Mamaku yang tadinya gak mau banget dioperasi jadi tiba-tiba mau dan semangat. Padahal sebelumnya udah dibujuk sedemikian rupa sama anaknya buat operasi gak pernah mau. Okey, kuakui Dokter Abdullah gak hanya pintar di bidang duniawi, beliau juga pintar dan mampu mengajak pasien-pasiennya untuk berlogika secara agama.

Dari Lampung ke Serang hanya mau pastiin Mamah dapat pengobatan yang baik dan Mama mau diobati meski harus lewat operasi. Memang, aku tahu kalo memutuskan untuk operasi itu gak mudah. Pastinya banyak ragu dan lebih tepatnya ketakukan yang kadang berlebih, padahal belum tentu hal yang dikhawatirkan pun terjadi.

“Mama gak mau juga karena adik-adik gak ngebolehin dioperasi, mereka khawatir.” Curhat mamah di sela waktu menunggu kepastian dapat kamar inap.

“Sekarang gini, kalo Mama gak dioperasi terus keadaan Mama makin payah atau pahit-pahitnya gagal ginjal kronis dan harus rutin cuci darah siapa yang bakal ngerasain sakit terus-terusan?”

“Iya sih, oke Mama mau nurut apa kata Dokter Abdullah aja sekarang.”

“Alhamdulillah,” baru segitu aja aku udah senang banget dengarnya. Ternyata bahagia itu sederhana ya, hehe.

Udah tuh ceritanya Mama semangat sampai dirujuklah ke RS yang lebih lengkap alatnya. Masih di daerah Serang dan rencana operasi oleh Dokter Abdullah juga. Segala keperluan administrasi mulai diurus, sampai akhirnya semangat kami diuji lagi dengan ribet dan ngeselinnya ngurus administrasi Rumah Sakit yang dirujuk. Kami merasa mereka pilih kasih dengan pasien BPJS Kesehatan. Setiap apa-apa ditanya dulu, “Pasien BPJS ya?” dan setelahnya dilayani dengan ogah-ogahan.

Keadaan Mama makin lemah. Panik parah karena Mama udah mulai sesak nafas, mual muntah, badan lemas, jalan udah mulai gak kuat dan lain-lain. Sedangkan kamar perawatan masih belum dapat dengan alasan penuh semua.

Bingung, puyeng, sedih dan takut jadi satu. Terus adikku ingat kalo punya teman kuliah yang kerja di RS ini sebagai perawat, akhirnya dia hubungi temannya dan mau gak mau minta bantuan minimal bantuin cari kamar. Sebenarnya kami gak suka merepotkan orang lain, tapi karena otakku udah mentok, mau kaya mana lagi gak tahu ya akhirnya diputuskan untuk minta bantuan sahabatnya adik.
Alhamdulillah saat itu kami dapat kamar di kelas dua. Gak apa-apa deh untuk sementara, toh nanti kalo kelas satu ada yang kosong kami pindah kelas. Tindakan medis pun mulai dilakukan. Mulai dari perbaikan ureum dan keratin yang tinggi oleh dokter penyakit dalam sampai pada terapi cuci darah sementara.

Serem sih memang pas dengar Mama harus diterapi Hemodialisa atau cuci darah, untungnya dokter Abdullah dan Dokter Ariyanto menjelaskan bahwa terapi cuci darah itu gak mesti buat yang rutin karena gagal ginjal kronis. HD atau hemodialisa juga dilakukan buat yang mau nurunin kadar racun urium dan keratin di dalam darah yang nantinya untuk persiapan operasi, atau bisa juga untuk orang yang keracunan makanan atau keracunan zat tertentu yang udah sangat membahayakan tubuh.

Jadi gak harus mereka yang gagal ginjal aja, bedanya kalo yang gagal ginjal itu harus rutin sedangkan untuk kasus Mama hemodialisa ini dilakukan sebagai pendukung operasi. Nantinya setelah operasi diangkat batu ginjalnya, dicek lagi si ginjalnya masih fungsi atau engga. Eh iya untuk curhatan tentang tahapan pengobatan batu ginjal ini Insyaallah kutulis di postingan selanjutnya ya, sekarang fokus cerita orang-orang yang paling berjasa di pengobatan Mamaku.

Dapat dua kali dicuci darah di RS ini, Mama dipulangkan dan gak bisa cuci darah di situ lagi dengan alasan penuh dan lain sebagainya. Terus aku bingung, bukannya disediakan satu tempat tidur khusus untuk kasus darurat kaya Mama? Oke, perawat HD bilang tempat itu mau dipakai sama pasien lain yang ngejar operasi juga. Setelah dicecar dengan pertanyaan terus menerus, akhirnya kami tahu kalo pasien tersebut masuknya seminggu yang lalu ke RS ini. Terus gimana dengan Mama? Beliau udah seminggu lebih masuk RS ini itupun harus sabar banget nyari kamar dan belum sampai ke tindakan operasi tapi disuruh keluar untuk cari tempat HD di tempat lain.

Eh si perawat HD ini kasih dua pilihan deh, tapi pilihannya gak enak semua dan bikin bingung ambil keputusan. Pilihan pertama bisa HD di RS mereka tapi nunggu panggilan seminggu kemudian, itu juga belum tentu ada. Lalu pilihan kedua kami cari tempat HD sendiri di luar dan anehnya dia gak mau kasih rujukan ke RS lain. Dia berdalih bahwa kami harus cari tempat HD sendiri dan balik ke RS faskes tingkat awal menurut peraturan BPJS Kesehatan untuk minta rujukan ke tempat HD lain.

 “Pak, Ibu saya ini udah tinggal nungguin operasi aja loh. Dokter Abdullah pun udah siap untuk operasi, tinggal dibenerin URCR-nya aja lewat HD beberapa kali lagi. Tolonglah dicuci darah di sini, atau kalau memang harus di luar tolong kasih rujukan biar mudah dan gak pusing cari-cari tempat HD lagi.”

“Terserah Mba, mau ikutin saran saya nunggu panggilan seminggu lagi dan itupun belum pasti atau Mba mau cari sendiri ke luar! Mau siapa yang merintah Ibu HD di sini gak bakal bisa kalo gak ada keputusan dari saya, termasuk Dokter Abdullah!” Perawat HD tetap kekeh dengan pilihan rungsingnya dan agak sedikit mulai terdengar sombong. Berasa dia yang punya itu rumah sakit.
Aku sama adikku bengong seketika, “Kalo Ibu saya keburu Mati Bapak mau tanggung jawab? Orang udah darurat kaya gini Bapak nyuruh tunggu seminggu lagi dan itu pun belum pasti sedangkan racun di badan makin banyak.”

Gak mikir! yang benar saja kami harus balik lagi minta rujukan ulang ke faskes tingkat satu sedangkan kami udah jauh berada di faskes rujukan dan udah tinggal siap operasi. Suudzonnya apa karena kami pasien BPJS Kesehatan jadi dilayani dengan selow? Astagfirullah, aku dan adikku masih gak terima kalo harus ngulang ke faskes  tingkat satu, soalnya yang kami tahu peraturannya gak begitu dan itu sangat buang-buang waktu.

“Mba harus ke faskes tingkat satu lagi, saya gak bisa kasih rujukan ke RS lain. Mba ngerti gak sih sama peraturan BPJS!!!” buset, dia ngebentak coooy.

Sabaaaarrrrr. Dia gak tahu yang dibentak-bentak itu petugas BPJS Kesehatan yang suka verifikasi data ke RS termasuk ke RS ini, ibaratnya yang nyampein dana pemerintah ke rumah sakit-rumah sakit. Ya, adikku kebetulan kerja di BPJS Kesehatan makanya dia paham betul aturan BPJS Kesehatan yang gak menyusahkan pasien seperti itu, bahakn dalam beberapa kasus emergensi peraturan BPJS Kesehatan memberi pesan ke RS untuk layani dulu pasien baru bicara soal jaminan BPJS Kesehatan. Petugas BPJS kok dikadalin, ya mana bisa!

Sengaja, ditahan-tahan gak buka identitas diri ke perawat ngeselin ini karena adikku masih melihat rekan dokter yang jadi jembatan antara BPJS Kesehatan dengan rumah sakit ini. Sebenarnya dengan buka identitas bisa saja jalan kami mulus dengan menggertak orang-orang sombong kaya gitu, atau minta tolong ke rekan kerjanya yang lebih berwenang untuk mengusut masalah pelayanan BPJS Kesehatan di RS ini, tapi balik lagi niat awal untuk gak buka identitas. Sambil sekalian mantau kasus-kasus di lapangan sih, gimana pasien-pasien BPJS Kesehatan dilayani di rumah sakit. Ternyata kaya gini modelnya, gimana gak pada ngeluh dan akhirnya nyalahin BPJS Kesehatan. Wong petugas BPJS-nya aja dipersulit, apalagi masyarakat umum. Esmosi lama-lama kalo ngomongin soal ini, hahaha!

Udah capek debat, kami ngalah nyari tempat HD di luar dan untungnya ada kebaikan Allah SWT lagi yang menyertai kami. Di sebuah klinik kecil akhirnya Mama di HD, terus sampai HD yang kesekian kalinya kami mikir lagi. Kalau kaya gini terus kapan bisa dioperasinya? URCR udah bagus tapi kamar rawat inap gak dapet atau pas dokternya cuti.

Sampai akhirnya teman adikku ngasih saran, “Udah sih Nun buka identitas aja, kita ngadep dokter kepala yang ngurusin rawat inap sekaligus dokter yang ngurusin BPJS Kesehatan. Ada cara lain Nun biar Mama bisa di HD atau minimal dapet kamar lagi di RS ini, caranya kita masuk lagi lewat IGD. Nantikan semua-semua diperiksa, nah Mama kan masuk katagori darurat dan harus secepatnya ada tindakan, nah nanti perawat HD gak bisa berkutik deh mau ngusir-ngusir Mama.”


“Iya juga ya, tapi kan Cul nanti dipersulit lagi sama mereka. Selesai dapet kamar dan HD terus kita dipulangin lagi. Jadi kita uber-uberan gak jelas aja sama racun di tubuh Mama, ada ruangan apa engga dan jadwal dokter buat operasi.”

“Udah sekarang mah kita ngadep aja dulu, Nun. Nanti Icul temani ke ruangan Dokter itu, Icul bantu ngomong juga biar abis di HD si Mama gak dipulangin. Udah Tanun tenang aja, Icul bantu semampu Icul sampe Mama bisa operasi. Kalo soal jadwal Dokter Abdullah mah jangan dipikirin, Icul dekat sama Beliau, Dokter Abdullah itu udah kaya Bapak Icul.” Sambut sahabatnya adikku yang membuat tenang hati kami.

Benar ya, Allah itu gak tidur. Selalu datang pertolongan dari-Nya di saat kita udah buntu buat mikir. Drama banget sih rasanya mau operasi doang dipersulitnya kaya gini. Ah kalo mau dicurhatin lebih banyak mah bakal gak kelar deh keselnya sama nih RS dan anehnya yang ngeluh bukan kami aja, beberapa pasien BPJS lain pun menyayangkan pelayanan yang gak maksimal saat mereka pakai kartu BPJS Kesehatan. Gak perlu kujelaskan lagi deh kayaknya siapa yang buat masalah dalam kasus jaminan kesehatan BPJS Kesehatan.

Untuk RS yang kami maksud, semoga bisa memperbaiki pelayanannya terutama untuk pasien-pasien BPJS Kesehatan. Bentar, gak adil rasanya kalo hanya menulis kesan dan pesan, ada bagusnya juga RS ini yakni punya dokter urologi dan dokter penyakit dalam yang gak hanya cerdas secara ilmu kedokteran tapi cerdas juga mengolah emosi kepada pasiennya. Sabar nyampein sesuatunya ke pasien, jadi membuat para pasien nyaman. Terima kasih untuk RS yang kumaksud karena di tempat kalian kami sangat beruntung bisa bertemu dokter-dokter dan seorang perawat baik yang meluluhkan hati untuk maju ke tahap operasi. Aku berharap pihak RS mempertahankan orang-orang baik seperti itu atau bahkan tambahin gaji dan tunjangan prestasi mereka.

Sepertinya udah terlalu panjang untuk sesi curhat kali ini, dilanjut di postingan berikutnya aja ya biar gak bosen bacanya hehe. Pokoknya Malaikat dalam wujud manusia saat itu dan sampai sekarang menurut kami adalah si Icul, sahabatnya adikku. Sampai dia bilang sama dokter Abdullah bahwa kami itu saudaranya.

“Tolongin Icul Dok sempetin waktu buat operasi saudara Icul, kasihan saudara Icul. Kalo dibiarin lama-lama takut ginjalnya gak bisa diselamatkan lagi. Kalo dokter gak mau tolongin Saudara Icul, Icul gak mau lagi lah jadi asisten Dokter.” Bujuk sekaligus ngancam halus si Icul ke Dokter Abdullah. Hihi.

Okey Cul, secara gak langsung kamu udah ngajarin aku kalo mau nolongin orang itu jangan setengah-setengah. Itu yang pertama, yang kedua adalah yang namanya sahabat itu ya saudara. Saudara itu ketika satu sakit maka yang lain akan merasa sakit juga. Gak banyak orang paham tentang makna sahabat sekaligus saudara seperti di konsep pertemanan kalian. Padahal kalian bukan teman sekelas dulunya dan aku sebagai kakaknya Tanun terharu. Semoga persahabatan kalian dan persaudaraan kita bisa berlanjut sampai ke surga-Nya. Aamiin ya Robb.

Masih banyak yang ingin kuceritakan tentang baikmu di Blog ini di postingan berikutnya. Aku mewakili perasaan Tanun juga yang secara karakter dia gak terlalu suka merangkai kata padahal hatinya sangat terharu dengan kebaikanmu. Bukan apa-apa, siapa tahu bisa jadi contoh buatku dan orang banyak bahwa yang namanya pertemanan, persahabatan dan persaudaraan itu harus total dan gak sekedar mental dari mulut.

Sehat terus ya Cul, karena gak cukup sekali ucapan terima kasih yang harus kamu dengar dari mulut kami. Iyalah, perawat cantik dan baik hati harus selalu sehat, biar makin buanyak manfaat buat umat. Kapan-kapan kita main yuk? Ke Bromo tah atau kemana gitu kita bertiga bolang yang agak jauh. Atau kita ke Derawan Kalimantan Timur, aku pernah ke sana dan indah banget, biar semangat lagi pas balik kerja ketemu pasien-pasien. Salam yah ke Dokter Abdullah kalo kamu baca ini, soalnya masih kurang lebih sebulan lagi kita ketemu buat jadwal kontrol Mama. Duh, udah berasa kangen aja sama kalian. J

14 comments:

  1. Wah.. Kesel ya kalau mengurus orang yang baru sakit dan membutuhkan penanganan segera tp pelayanannya malah ditunda-tunda 😢 untung ada yang membantu ya mb, jd mama bisa segera operasi. Smg pelayanan rumah sakit yang mbak ceritakan di sini segera diperbaiki. Demikian juga dg rumah sakit2 lain yang masih setengah2 dlm melayani..

    ReplyDelete
  2. Persaudaraan itu akan abadi kalau dirawat baik-baik ya. Cerita yang menggugah. salam

    ReplyDelete
  3. Tulisan ini harus di link kan ke Kemenkes kalau perlu ke presiden sekalian nih.
    Terlihat kan gimana arogannya oknum itu?
    Itu buat mbak dan keluarga yg bisa dibilang pekerja dan punya jabatan. Bagaimana perlakuan mereka kepada kami yg wong ndeso ni? Petani dan kaum buruh macam kami pantas kalau dibilang tidak berhak berobat

    ReplyDelete
  4. Tolong menolong ketika ada yang membutuhkan, terutama saat sakit harus kita lakukan. Karena kita pun nggak tahu nantinya mungkin saja ada yang menolong disaat kita membutuhkan

    ReplyDelete
  5. Kadang memang sahabat rasanya itu melebihi saudara ya mba, seneng banget kalo punya sahabat yang tulus seperti itu..semoga mama operasinya lancar dan sehat seperti sediakala ya mba..aamiin

    ReplyDelete
  6. Setuju banget. Dan tak cuma sodara ya yang terikat persaudaraan, bahkan teman pun, kalo sudah dekat terasa seperti sodara. Saat mereka senang, kita ikut senang. Saat mereka sedih, kita pun ikut sedih.

    ReplyDelete
  7. setuju mba, sering banget ini kejadian, biasa klo didalam keluarga sakit semua bisa merasakannya. walau ga sakit tapi merasakan apa yang anggota yang sakit

    ReplyDelete
  8. dulu ayahku pernah kekeuh ga mau operasi syaraf otak karena takut. susah bujuknya sama kayak mama kamu mbak. tapi memang yaa dokter itu selalu aja punya cara buat bujuk pasiennya. eh utu ngeselin bgt sih yaa petugasnya ckck memang banyak mba kasus kasus pasien yg pakai bpjs dipersulit. padahal kan ga ada bedanya sama sama pasien yg sakit dan butuh pertolongan..

    ReplyDelete
  9. Dikeluarga aku.. saat anak sakit ngga lama aku sebagai obunya sakit juga huhu.. memang saat ada keluarga kita yang sakit, sudah seharusnya kita membentengi diri, contoh pakai masker mulut, mimun vitamin, perbanyak makan sayur dan buah dan olahraga.. agar bahan kita bugar sehingga ngga mudah sakit.

    ReplyDelete
  10. Oo baru tahu.... Ga cuma orang yang gagal ginjal aja yang kudu cuci darah....

    Paling serem emang kalo sakit. Kalo sakitnya ga parah enak nyembuhinnya. Kalo dah parah tu kudu masuk rs ini itu.. Huhu. Kalo udah bunyi operasi. Serem. Bayangan udah ke mana mana. ������

    Semoga sehat terus ya kak...

    ReplyDelete
  11. Emosiii bangat saya baca pas ketemu oknum yang songong itu, coba saja keluarga dia yang ada di posisi itu, tega benar persulit, harusnya kasih solusi itu yang meringankan, klo pun nggak bisa minimal gunakan kalimat yang sopan supaya keluarga pasien juga nggak makin kesal di tengah kesulitan mereka. Sabar ya Mba, semoga mamanya cepat sehat lagi. Aamiin...

    ReplyDelete
  12. ya, suka atau tidak, BPJS memang memudahkan, karena tidak semua orang bisa mendapatkan perawatan dan layanan kesehatan dengan baik.

    ReplyDelete
  13. Aku bisa merasakan, situasinya pernah aku alami juga soalnya, malah dulu belum ada bpjs seperti sekarang. Semoga pengobatan ibu kedepan lancar terus dan ibunya sehat kembali ya mba

    ReplyDelete
  14. Semoga mamanya lekas sembuh, cha. Kalo bpjs emang agak dipersulit. Mgkn karena udah defisit juga anggaran mereka. Jadi disepelein, keinget pas ngurus bersihin karang gigi jg gitu. Akhirnya pindah ke dokter lain. :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan jejak, Teman. Gunakan bahasa yang baik agar silahturahmi dan diskusi kita menyenangkan. Saya pun akan berkunjung balik ke Blog kalian. Tolong untuk tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima Kasih :-)

Untuk kerja sama berupa content placement, review produk dan lain-lain bisa email ke septiakhoirunnisa24@gmail.com